Jumat, Mei 02, 2008

jurus tendangan tanpa bayangan

sejak divonis dokter terkena penyakit penebalan pembuluh syaraf punggung, aku seolah dikutuk untuk jadi perenang handal. hehe... penyakitku ini memang rada aneh. buktinya sudah 3 dokter aku kunjungi tapi ekspresi mereka juga sama kagetnya waktu liat hasil x-ray ototku, bingung. nggak tau ini penyakit karena kelainan genetik atao karena virus2 gitu.

terus terang pas tau pertama kali soal ini aku juga shock berats. takut lumpuh. ya iyalah, penyakit ginian gejalanya kan percis kaya yg di sinetron nayla itu loh. tapi buat aku, ini penyakit kaya blessing in disguise gitu. dokter syarafku yg ke-3 bilang, penyakit ini ga ada obatnya, obat dikasih cuma supaya sakitnya rada berkurang aja. fisioterapi pun efeknya cuma meredakan simptom doang. jadi kalao mau sembuh obatnya cuma satu, BERENANG! hurray.......

pagi yg cerah....

Buka.... (tangan dibuka)
Tutup...(kaki ditutup)
Tarik....(tarik napas)
Tiup....(hembuskan napas)

....eh...eh... itu bukan adegan apa gitu, tapi itu aba2 instruktur renangku kalo di dalem kolam renang. yup, aku sudah jalanin tiada hari tanpa berenang for almost 3years. weleh, ga kebayang gimana jagonya akyu kaaaan..........
(padahal, bisanya cuman gaya katak doang, hiks)

lap ke 20.....
Buka...
Tutup...
Tarik...
Tiup....

tiba-tiba,
jidaaaaaarr..............
aduh mak, kakiku nyangkut di kepala orang...hah...haaah ???
mayday, mayday,
kontan aku langsung berenti sambil megap-megap di kedalaman 1,5meter.
“oooh..maaap pak, gak sengaja..”
orang itu, “nggak papah nik..”
(menik ? ganti nama? bukan! maksudnya nonik alias mbak gitu)

diliputi perasaan bersalah aku minggir.
orang yang kena jurus ciaatku itu umurnya kira2 60an tahun.
aduh, berdosa aku...
(menyesal, snif...)
kalo saja jurus tendangan tanpa bayangan itu aku lakukan di lereng gunung, pasti aku dapet pengakuan dari teman2ku di jagat rimba persilatan, he..he..(apa sih)

akhirnya,
demi solidaritas sesama atlet, aku persilahkan om om itu untuk melintas duluan.
saat itu aku baru sadar, bahwa ternyata aku memang gak perlu merasa sangat bersalah. loh, kok?
yaelah, ternyata si om kalo brenang sambil MEREM ! alias gak pake ngliat..alias sewer matanya
(karena gak pake kacamata brenang, mata kan jadi perih tuh kena kaporit)
ya ampun si om, pantesaaan, biar gajah lewat sekalipun pasti nggak akan keliatan juga.
jabang bayi'

1 komentar:

maschocho mengatakan...

Lala kalo brenang dimana? Kapan2 kita renang bareng yuk...
Gimana kalo nyebrang selat Madura aja? Siapa tau ketemu ikan sapu2 dibawa pulang buat disuruh sapu2 di rumah [halaah...]
Kalo soal backbone pain-nya itu paling2 cuma gara2 kelamaan jadi anggota JOJOBA.

Katanya ngajak nge-date ;)