Selasa, Agustus 05, 2008

Funeral March



Aku suka sekali denger lagu-lagu klasik. Soalnya yang aku tau, orang yang suka denger lagu klasik bisa jadi pinter ato jenius (ato justru ngaco kayak aku ?). Ada satu sonata yang aku suka banget. Di kupingku musik itu kedengeran syahdu gitu. Apalagi kalo didengernya pas malem-malem yang sepi cuma ditemenin cicak sama kodok doang, wuaduh..rumantish.... Tapi, komposisi malang ini aku nggak pernah tau judulnya. Tiap denger lagu ini mendadak aku merasa jadi seperti einstein, tapi yang otaknya sudah bermigrasi pindah ke dengkul.

Bertahun-tahun kemudian, seorang teman bermaksud baik mengkopikan musik klasik Chopin ke komputerku. Lamaaa... folder Chopin gak pernah aku buka. Saat itu aku lagi gandrung sama soundtracknya filem-filem Korea macem Mount River yang mendayu-dayu atou Canon yang melambai-lambai. Suatu hari karena bosan, aku iseng klik folder Chopin. Haiya.....kaget, ada lagu favorit yang suka ta’ denger malem-malem sambil ditemenin cicak sama kodok dan yang bisa bikin aku mendadak seperti einstein tapi yang otaknya sudah bermigrasi ke dengkul. singkat kata, ya ampun, ini lagu kesenenganku ! mendadak pengen liat apa judulnya..klik ke media player dan mataku melotot tanpa ampun, Gusti Allah, nggak salah nih ? ini kan lagunya orang metong alias urang mati ???

(setelah bisa menguasai diri) Elah, ternyata lagu itu judulnya - Marche Funèbre alias Funeral March alias lagu pengantar jenazah masuk ke liang kubur garapan Frédéric Chopin yang dibikin tahun 1837. Gubrakk!!!!

Moral : kalo memang nggak ngerti lagu klasik, napa nggak coba mencinta musik dang dut-nya bang roma ajah ????

Tidak ada komentar: