Selasa, Juni 02, 2009

odinofagi laringitis akut....


yup, aku barusan sukses terkapar di rumah sakit selama 1 minggu. lumayan, dapet pengalaman baru. kata dokter sih aku kena penyakit dengan nama ilmiah yang gitu deh. bahasa gampangnya itu nyeri telan atau radang pita suara.

lah, kejadiannya begini, rabu malem aku sempet demam tinggi, panas sampe menggigil. besok paginya masih juga panas engga mau turun. langsung aja aku ke klinik deket rumah. dokter bilang aku radang tenggorokan. jadi aku musti minum beberapa obat termasuk antibiotik dan vitamin. ajaib, malemnya panasku dah stabil. tapi keesokan harinya pas aku mandi kramasan, terasa ada lendir yang nyangkut gitu. dimuntahin gak mau kluar, disisi'in juga ga mau. tanpa sengaja aku mendongak, tiba2 terasa ada sesuatu yang meluncur di tenggorokan. aku muntahin, plok ! duh, jantungan aku denger suara plok-nya. ternyata ada sebuah gumpalan yang warnanya sudah kecoklatan bercampur darah. hiii... sempet ngeri juga. tapi heran, kok bisa barang sebesar logam 500-an itu bisa keluar dengan sukses dari tubuh aku ya?

masih penasaran, aku pegang, rasanya sudah agak keras tapi kenyal. agak berjonjot seperti mengikuti cetakan, dugaanku itu barang udah nempel lama di sesuatu sampai akhirnya dia keluar. karena bingung mau diapain, aku buang aja (sempet kepikir mau disimpan, tapi kok aneh, jadi batal). setelah barang antik itu keluar, aku ngrasa ringan banget. sempet ibadah di gereja. saat itu aku sempet kepikiran tentang bagaimana ketika hidup seseorang berakhir. it was a time buat aku untuk merenung, jauh merenung bagaimana tentang kehidupan.

karena masih kepikiran tentang benda aneh itu, akhirnya aku minta diantar ke dokter askes. dokternya cuma bengong denger ceritaku. aku gak dikasih obat, tapi dikasih rujukan ke poli tht. padahal sabtu besoknya aku harus bersiap untuk ikut seminar di malang. saat itu suaraku sudah mulai serak. badanku juga terasa ringan tapi aku sudah nggak tau bedanya.

minggu pagi, mom pulang. yippie... seneng banget bisa ketemu mom saat lagi enggak enak badan begini. malam hari aku mulai keringat dingin. nelan apa-apa rasanya sudah payah banget. apalagi nelen ludah sendiri, musti pikir-pikir dulu. sakitnya gak ketulungan. aku gak bisa tidur.

senin jam 7 pagi aku inisiatif pergi ke dokter spesialis tht (rujukan dari dokter askesku). sebelumnya di rumah, aku sudah buat resume singkat kronologi kejadiannya. bukannya apa-apa, suaraku sudah hilang sama sekali. kalau ngomong yang keluar cuma angin doang. hehe.

sampe di sana, dokternya manggut-manggut. wah, sangat jelas, jadi saya gak perlu nanya ya... katanya. trus aku diperiksa.

ternyata dokter bilang aku harus opname, nggak boleh pulang lagi. giliran aku yg bengong. obatnya janji saya minum, dok. nggak usah opname, pulang aja. tapi dokter insist aku gak boleh pulang. langsung dipesenin kamar. aku harus endoskopi katanya. aku cengangas cengenges. kupikir ini bukan penyakit serius. tapi kenapa dokter itu mukanya lebih serius dari mommyku?

soal gimana di rumah sakit, besok aku sambung lagi ya....

Tidak ada komentar: